5 Makanan Utama untuk Anak-Anak dan Remaja

Tidak ada keraguan bahwa kebanyakan anak mendapatkan lebih dari cukup untuk makan Masalahnya, banyak makana yang mereka konsumsi setiap hari , seperti makanan olahan dan makanan cepat saji adalah makanan padat kalori namun bergizi minim. Menurut penelitian terbaru, anak-anak muda sekarang kekurangan lima nutrisi penting. Cari tahu mana yang paling mereka butuhkan, ditambah cara mudah untuk menyesuaikannya. Dan berikut merupakan makanan yang sangat dibutuhkan anak-anak dan remaja.
5 Makanan Utama untuk Anak-Anak
1. Kalsium
Sekitar sepertiga anak-anak berusia 4 sampai 8 tahun tidak mendapatkan cukup kalsium, menurut statistik pemerintah terbaru. Terlalu banyak jus dan terlalu sedikit susu, sebagian dapat disalahkan. Kalsium sangat penting untuk mengembangkan massa tulang, hampir semuanya dibangun pada masa kanak-kanak dan remaja. Kurangnya dapat mengganggu pertumbuhan sekarang dan meningkatkan risiko osteoporosis di kemudian hari - terutama untuk anak perempuan. Sangat penting untuk membuat anak Anda terbiasa mengkonsumsi makanan kaya kalsium sekarang karena anak-anak sMPi remaja sangat lemah (sembilan dari 10 gadis remaja tidak mendapatkan cukup kalsium). Banyak makanan tinggi kalsium juga kaya vitamin D, yang tidak hanya memperkuat tulang tapi bisa membantu mencegah diabetes tipe 1 dan penyakit lainnya.

Jika bayi Anda mengalami masa transisi dari ASI atau susu formula ke susu sapi pada usia 1 tahun, teruslah berusaha seiring bertambahnya usia. "Orangtua sering menyerah terlalu cepat saat anak-anak mereka menolaknya," kata penasihat orang tua Jennifer Shu, MD, penulis Food Fights: Menangkan Tantangan Nutrisi Orang Tua yang Bersenjata dengan Insight, Humor, dan Botol Ketchup. Menambahkan semprotan penyedap kecil bisa membantu, tapi pastikan untuk menyajikan banyak yogurt (lebih kaya kalsium daripada susu!) Dan produk yang diperkaya kalsium lainnya untuk sementara.

2. Vitanin E
80 persen anak-anak di bawah usia 8 tahun termasuk dua pertiga anak prasekolah - kehilangan kebutuhan vitamin E sehari-hari mereka, menurut penelitian dari University of Nebraska-Lincoln. Penyebabnya mengejutkan: makanan bebas lemak dan rendah lemak, yang cenderung rendah vitamin E, yang berfungsi sebagai antioksidan, melindungi sel dari kerusakan. Untuk menyajikan produk rendah lemak seperti susu dan yogurt karena hal itu lebih rendah lemak jenuh, tapi yang bebas lemak tidak lebih baik untuk hal-hal seperti saus salad, yang mengandung minyak sehat jantung yang kaya akan vitamin E.

3. Serat
Serat juga penting bagi anak-anak karena membuat mereka tetap teratur dan mengisi mereka. Selain itu, mengonsumsi makanan kaya serat dapat membantu melindungi mereka dari berbagai penyakit kronis di kemudian hari. Meskipun rekomendasi resmi adalah untuk anak-anak mendapatkan 19 sampai 25 gram serat sehari (hampir sama seperti kebutuhan orang dewasa), tujuan yang lebih realistis adalah mengikuti "aturan lima": Tambahkan lima ke usia anak Anda untuk dapatkan gram minimum hariannya Misalnya, anak berusia 4 tahun harus mendapatkan setidaknya 9 gram serat sehari.

4. Potasium
Anak-anak mendapatkan kurang dari 60 persen dosis potasium yang direkomendasikan, sebagian karena banyak dari mereka tidak mendapatkan asupan yang cukup dari buah dan sayuran dalam makanan mereka. Kalium adalah faktor kunci dalam menjaga keseimbangan cairan dan tekanan darah yang sehat dan membantu otot berkontraksi.

5. Zat Besi
Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa hingga 20 persen anak-anak usia 1 sampai 3 tahun tidak mendapatkan cukup zat besi. Zat besi rendah sangat umum terjadi pada anak-anak dengan berat badan berlebih, yang mungkin memiliki makanan berkalori tinggi namun tidak memiliki gizi buruk. Zat besi membantu sel darah merah membawa oksigen ke sel-sel di seluruh tubuh dan berperan dalam perkembangan otak dan defisit kronis dapat menyebabkan masalah belajar dan perilaku. Memiliki kadar zat besi rendah juga meningkatkan risiko keracunan timbal karena meningkatkan penyerapan timbal ke dalam aliran darah.

No comments:

Post a Comment